Car Free Day Pertama di Bulan Puasa

Haloha…
Seperti biasanya kalau hari libur tepatnya hari minggu, kegiatan saya lari-lari kecil di pagi hari dimana aja yang penting asik…. sik asik dah, sekedar menghirup udara dipagi hari dan terbiasa bangun pagi ayo lari….

Biasanya Car Free Day’an di kawasan Sudirman-Thamrin gitu aja terus bolak balik sampe keringetan, itu kalau hari biasa porsi larinya juga sesuai target yang biasa dari Thamrin ke FX Senayan lumayan gempor di kaki juga berasa, tapi tetep banyak ngasonya, karena ya itu tadi taulah kalau CFD itu banyak yang pada lari, sepedaan dan belum acara lain-lain, paling juga bisanya lari-lari kecil yang penting keringetan dan badan nggak kaku yang biasanya kerja kebanyakan duduk depan komputer.
Memasuki bulan puasa ini, mencoba hal yang biasa terus jalan tanpa adanya alasan untuk melakukan, cuma porsi larinya nggak masuk kali ini, jalan santai aja 😀
Jelas bukannya apa-apa habis sahur di genjot buat lari berasa banget #AdaAqua? (untung nggak ada yg jualan) cukup jalan santai sambil gerakin kaki dan tangan, yaaa… yang penting gerak gitu aja biar nggak kaku kayak kanebo kering *elap keringet*
Pagi itu jam setangah enam, naik ke JPO Sarinah, keluarin hp Ckrek…mak keclap *begitulah bunyinya* share dulu buat di posting di Instagram biar keliatan anak sosial media bingits 😀

_20150621_054311

Di tengah kota di gedung-gedung yang masih nyala itu lampu, sepertinya  ada yang lembur biar THR cepat turun apa? dari lantai yang nyala itu, tetep turun kebawah pemirsa 😀 biasakan jangan malas bangun gaes di hari libur, persiapkan diri untuk bangun pagi, pergi pagi pulang malam juga bisa hehe

Pemanasan kali ini diawali dari JL.Medan Merdeka Barat romanya dah kayak mau lebaran aja nih sepi tengah melompong, enak tuh buat guling-guling :p berhenti ditengan mumpung nggak ada kendaraan lewat, pas di tengah jalan nih, enak sebenernya buat tidur terus di foto haha

_20150620_070844

Lanjut jalan perlahan goyangkan badan ke kiri dan ke kanan,  menuju Monas, untung pintunya pas yang dibuka deket Indosat, soalnya cuma 2 pintu yang dibuka *kata Satpol pp*

Pagi itu cukup hawa yang asik seperti Hawa ditemani Adam yang hati terasa sejuk dan merasakan teriknya sinar mentari di pagi hari dan bersanding dengan ikon kota Jakarta , sungguh bangun tidur terasa sedap #EnjoyJakarta 😀

_20150620_062722

Sudah di dalam area Monas, lari biar kuat puasanya (padahal mah haus tapi ya ditahan itu) jalan yang penting tengok kanan kiri ada keseruan apa, tetep nggak ada yang seru adanya ya gitu-gitu aja banyak petugas kebersihan yang membersihkan reruntuhan daun-daun, pas jalan ada burung, ini tangan dah gatel sebenernya, pengen ngokang tembakan, kalau di kampung  posisi asik untuk di bedil jarak yang dekat, bener tuh kalau di kampung udah habis kali ini burung perkutut !!

_20150620_065231

Ada bangku taman, seakan ingin mendengarkan sebuah lagu yang dinyanyikan oleh Pure Saturday – Di Bangku Taman “terduduk tenang di bangku taman setelah lelah nikmati malam mata terpejam berbaur dengan rasa kantuk yang dalam adakah hari lain semua takkan berubah “ *nyanyik*

_20150620_070057

_20150620_071901

Masa kecil bisa terulang kembali juga, coba mba atau masnya main ini, mengingatkan masa yang dulu pernah ada, ada yang terperosot ke depan dan ada juga yang mengayun terlalu kencang dan bikin kejer rasanya ini TK banget pokoknya kalau udah main ini

IMG_20150620_072245

Sepertinya mulai lapar, cukup kasih wortel dengan harga tiga ribu rupiah dia sudah asik ngunyah

IMG_20150620_071800

Sepertinya memang mengenang kembali pada waktu itu yang biasa naik pohon, nangkring buat ngumpet juga bisa main petak umpet, tapi ada hal yang tak terlupakan naik gara dikejar anjing bener ini pake acara dorongan pantat itu pernah kejadian pas kelas 4 SD, pohon yang kayak gini paling asik banyak cabangnya soalnya kadang juga ada semut ngangkrang 😐

_20150620_073428

Wah di IRTI Monas ada Wifi gaes….ingat ya ini bukan Diskon lebaran yang biasanya pada ngegantung muter keliling, cukup asik ini Wifi sambil ramah tamah *gelar tiker*

Di Monasnya udahan dulu, walau rasa haus ini akan lebih terasa untuk kembali melangkah, kuat nggak kuat kudu jalan, lari udah nggak kuat hhahaha

Kembali ke Bundaran HI, Puasa memang beda nggak kayak biasanya, yang padetnya minta ampun kanan kiri ya gitulah, tapi ini tumben asik, godaan nggak terlalu berat untuk yang jual makanan ada satu dua doang nggak banyak yang jualan , tapi masih puasa nggak batal ko

Pagi Bu Polwan Time 😀

_20150621_074006

Tuh gaes…Polwan aja masih pada semangat buat Ngegowes, ya sekuatnya lelah istirahat 😀

Mengingat  di sekeliling kita itu masih ada yang harus dilihat dan mengajarkan kita untuk tetap berusaha dengan keadaan apapun itu, seperti foto di bawah ini, mungkin hari-hari biasa bapak ini menjual berbagai macam minuman dingin untuk pelepas dahaga buat mereka yang pada lari, di bulan puasa ini bapak ini yang saya lihat menjual Pulsa dan Tisue yang ada, kegigihan bapak inilah yang membuat kita melihat orang sekitar dan tanggap, dengan keterbatasan yang ia miliki namun tak mengurangi usaha  yang ia mampu jalani dan halal demi menghidupkan ekonimi keluarga, semoga apa yang bapak kerjakan berkah dan tetap semangat pak!

_20150621_065958

Yaaa inilah Jakarta Gaes….

Buat semua orang mempunyai cerita dengan jalanya masing-masing, baik itu perasaan dan sebuah pencapaian, dan mereka yang terus berjuang tetaplah tangguh, tak mudah untuk hidup di Jakarta memang, tapi selalu ada jalan kalau mau berusaha, berapa tahun  kita sudah tinggal di Jakarta? kalau buat saya, kalau dari kecil mungkin tahun 1997 waktu itu masih tinggal di Bintaro, dan memasuki tahun 2000 pindah ke Solo untuk melanjutkan Sekolah dan kembali ke Jakarta lagi pada tahun 2002 . yaaa saya anaknya emang pindah-pindah untuk sekolah, dijawa sampai 3 kali 😀 namanya ya ngikut orang tua kalau kerja disana pindah lagi disini, disitu gitu aja terus sampe anak ayam jadi induknya :p

Dan bertepatan Hari jadi Jakarta yang ke 488 (tua juga) #JKT488 semua rasa telah dirasakan dari pekerjaan, banjir, macet dan sampe hidup mandiri dalam semua kebutuhan yang telah banyak saya dapat untuk terus belajar, kalau ngedumel tentang Jakarta nggak jauh dari kata Macet dan Banjir aja itu dah 😀

Dan buat menjaga diri di Jakarta adalah jangan cari musuh dan buat ulah, tetap pada tujuan kita di Jakarta sebagai pekerja tentu ada yang lebih manfaat untuk kedepanya, baik karir dan pilihan hidup seperti apa yang harus dipertahankan dan hal seperti apa yang harus dihindari, di Jakarta kita mencari, dan menghasilkan atas apa yang kita dapat untuk terus mengembangkan diri jadi Pribadi yang potensial atas apa yang dimiliki dan tetap semangat untuk melangkah ke depan dan jangan pernah lelah!

IMG_20150621_073208

_20150621_061126

SEKALI LAGI, DIRGAHAYU JAKARTA!  

Advertisements
This entry was posted in Cara Pandang, Cerita Sekitar, Foto Sekitar. Bookmark the permalink.

3 Responses to Car Free Day Pertama di Bulan Puasa

  1. winnymarch says:

    aku kemren ikut yg Yoga di Gelora pas CFD pertama di hari puasa errick

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s