Hujan dan Panas

Saat hujan datang : duh hujan terus gak berhenti-henti Saat panas datang : duh panas banget, hujan dong biar adem Saat panas dan hujan datang : duh ini ada anak macan yang lagi lahiran (kalau kata mbahku dulu) Saat hujan datang dan macet : duh hujan + macet di hari Jumat (pusing pala barbie) 😀 Saat panas di jalan : Gile neraka bocor, panas banget Saat Hujan turun dan Banjir : Kompor Meleduk – Benyamin (Jakarta Kebanjiran) Bangun tidur lagi, Kantor di liburkan, Akses sana sini banjir dan macet Jadi ceritanya gini nih, kemarin pas gue asik-asik tidur, dibangunin sama yang namanya Hujan, bayangin aja Hujan dari minggu malam kalau gak salah (ya benar) . Pagi di Senin itu cuaca sangat mendukung bagi mereka yang sudah berpasangan dan sah, bulan februari udah di prediksi sebelumnya sih emang udah memasuki musimnya (Hujan + Nikah) 😀 Asik banget ya tidur, hujan aja bikin males bangun, tapi kurang asiknya  itu Hujan jatuhnya di hari Senin, hari dimana sibuknya orang untuk melakukan rutinitas sebagai pekerja, coba kalau jatuhnya hari Minggu 😀 #MagerDays Siaga siaga yang hujan awet sampe sore, air mulai naik di tempat langganan banjir, kebetulan gue juga kantor di daerah Thamrin, di kosant itu awang-awangan “berangkat ..nggak ..berangkat nggak..?”  alhasil gue berangkat, tapi gak seperti hari biasanya kemana” pake celana jeans+sepatu dan antek-anteknya, tapi senin pagi itu #DandanAlakadarnyaKarenaHujanDanBanjir bukan #DandanSenin yang biasa kak Reny Fernandes pake 😀 Cukup pake Celana pendek + Sandal swalow + Bawa tas buat pantes” bukan dikira lagi main hahah tapi tetep berdiri lama gue di Halte Slipi Jaya nunggu TJ (Trans Jakarta) gak ada yg lewat, semua TJ ke jebak banjir di depan Grogol , ada kali 2 jam nunggu, setelah gue dah naik di Halte Benhil masih aja nunggu lama, kalau di lagunya Kunto Aji – Sudah terlalu lama sendiri, ini sih beda tipis Sudah terlalu lama berdiri , yang lewat kebanyakan APTB, Kopaja, sempet tanya sama petugasnya, bilangnya sih gak lewat Kota banjir juga -__- Mau nggak mau gue naik kopaja deh tuh nambah Goceng, itu juga cuma sampe Bundaran HI, yang arah Sarinah nggak bisa lewat alhasil gue pun jalan santai, pake payung tapi ya kenapa payung yg gue pake payungnya warna ungu (payung temen kantor cewek), gue kalau pake yang gak keliatan lakinya agak gimana gitu huh 😐 Tapi tetep namanya banjir gue cuma bisa lihat sambil foto-foto, yang ada sorak -sorak suara anak kecil melihat genangan air dan kendaraan menerjang derasnya air yang gak tau ada lubang apa enggak, atau mati ditengah-tengah terjangan banjir (kendaraanya) , seakan Hujan deras dan banjir mengingatkan masa dimana pernah mainan air hujan dan lari sana lari sini, berpakaian celana sekolah SD warna merah, Jakarta di sore itu lalu lintas sempat semrawut, seakan mengajak main klakson saling balapan 😐 eh tapi banjir itu sudah hal biasa sebenernya, kalau jejak rekam dari banjir yang sebelumnya sama juga sih, jadi gini nih sebagai warga jakarta dan melihat keadaan banjir, aku kudu ngeluh ke siapa? hal yang simple balik lagi ke awake sendiri aja deh 🙂 aku gak mau ngeluh, cuma merasakan yang ada pada saat itu dan hal yang sama dengan yang lain hih *mlayu*

Advertisements
This entry was posted in Cerita Sekitar. Bookmark the permalink.

3 Responses to Hujan dan Panas

  1. rianamaku says:

    Itu manusiawi banget…

    Like

  2. setelah hujan terbitlah panas hehe

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s